Definisi Cowok Baik?

Disclaimer :

Pertama : Cerita ini akan banyak mengandung kata kasar yang membangongkan, karena kalau di tulis pakai kata halus jadi kurang seru.

Kedua : Aku terlalu sulit buat menentukan alur cerita serta karakter untuk cerita ini, maka aku putuskan memakai “gue” sebagai tokoh ceritanya.


***

“Si Dani itu cowok baik bukan sih?” tanya Vera.

“Ya gak tahu.” Jawab gue saat itu.

“Gak mungkin, lu kan deket sama dia.” desak Vera

“Emang definisi cowok baik buat lu gimana?” gue balik nanya ke Vera.

“Oh iya, gimana ya? soalnya sekarang banyak cowok baik yang ternyata fuckboy sih ya.”

“Nah itu tau”

***


Sialnya, hanya dari obrolan singkat dan absurd itu berhasil membuat memori gue memutar kembali kisah-kisah gue saat deket sama beberapa mahluk jantan bernama lelaki.


Dani

Anggap saja ini gambaran si Dani


Yap, dia adalah cowok yang ada dalam obrolan antara gue dan Vera, gue memang pernah deket sama Dani. Tapi kedekatan kita hanya sebatas “ya gitu” gak jelas arah hubungannya.

Kita engga pernah tahu dan mengungkapkan perasaan satu sama lain, tapi kita sering pergi bareng. Nonton, nongkrong, makan, ngobrol.

Pernah berencana ngetrip bareng tapi gagal karena gak nemuin waktu yg pas.

Dani itu sosok yg easy going, anaknya ceplas ceplos dan tipe cowok yg perhatian gitu. (Perhatian ke semua spesies sih tepatnya)

Kenapa gue bisa tahu dia baik ke semua cewek?

Ya karena gue pernah mendengar langsung dari cewek lain, tentang gimana Dani ngetreat cewek itu dengan sangaat baik dan penuh kasih sayang walau hanya berlabel “teman”. Gue sempet engga percaya sih, mungkin saat itu gue enggak bisa terima kali yaa kalau si Dani baik ke cewek lain juga, jadi gue konfirm lah ke Dani bener ga dia segitu baiknya.

INTI JAWABANYA IYA, WALAU DIA PUNYA BANYAK PEMBELAAN, CUMA YAUDAHLAH YAK. GUE CUKUP TAHU ENGGA BUTUH TEMPE.

KIta masih deket cuma intensitasnya berkurang, sampai suatu hari, gue update instagram story nonton bioskop. Lalu tiba-tiba Dani komen.

Dia nanya nonton sama siapa? Kenapa gak ngajak dia? Kok sekarang gue gak pernah nonton sama dia lagi.

“Lah emang lu siapa?” Balas gue saat itu, singkat padat dan malas

Sejak saat itu hubungan kita semakin berjarak, epicnya yang orang lain tahu gue yang nolak Dani

HAHAHA SUNGGUH MEMANG KAU BANGSAT DANIšŸ¤£



Adit

Ini mah namanya kecebong gaes


Kedekatan gue sama Adit 11 12 lah kaya waktu deket sama Dani. Tapi yang bikin beda adalah dengan bodohnya gue mengakui kalau gue suka sama Adit.

Perasaan Adit? entaah, gak jelas dia. Begonya gue masih mau deket sama cowok yang engga bisa jujur sama perasaannya. Gue juga gak ngerti kenapa saat itu gue mau bertahan, mungkin gue masih berharap kalau Adit mau sedikit jujur atau mau mengubah arah hatinya.

Masalahnya adalah gue tahu ada cewek lain, yang juga suka sama Adit. Gue was-was sih saat tahu hal itu. Karena cewek itu jauuh lebih cantik, pinter dan baik juga. apalah aku iniiiihh.

Adit pun tahu kalau cewek itu nunggu dia. Maka yg gue lakuin adalah gue tanya sebenernya hubungan Adit sama cewek itu gimana?

Sebenernya Adit janjiin apa ke cewek itu karena kok kayanya itu cewek setia banget, kan gak lucu kalau perasaan gue makin dalem eh tau-tau Adit nikah sama itu cewek.

“Gue gak ada komitmen apapun sama dia, juga gak pernah janjiin apa-apa sama dia. Lagian gue gak mungkin kok sama dia dan blablablabla” kata Adit mencoba kasih penjelasan ke gue.

OKE GUE PERCAYA

Lalu suatu hari gue stalking sosmed cewek itu, daaaan ternyataa itu cewek menulis tentang gimana Adit kasih surprise buat dia.

WOW, pas baca itu gue jg ikut terkejut berasa di kasih surprise juga sama Adit.

Gak cuma sampe di situ kejutan indah dari seorang Adit , suatu hari saat gue lagi main sama temen gue di salah satu mall. Gue ngeliat Adit lagi jalan bareng sama itu cewek.
Mereka lagi ketawa-tawa manjaa sambil gandengan tangan.

WOW, SUNGGUH KAU BABI SEKALI ADIT.

PUTRA

Sebenernya gue saat kenal Putra, gue sudah mulai lelah deket sama jantan alias cowok, cuma entah kenapa saat itu sosok Putra kaya yang menarik aja gitu di mata gue.

Anaknya agak frontal, tapi jujur dan apa adanya, diajak ngobrol pun asik (ini adalah koentji)

Saat itu, Putra terlalu intens ngechat gue, gue sadar kalau dua mahluk beda jenis kelamin terlalu sering berkomunikasi bakal bikin BAPER alias kebawa perasaan.

Apalagi putra flerting nya terlalu jelas, tapi ya gitu dia jujur aja anaknya. Gue pernah tanya berapa cewek yang lagi dia deketin kaya dia mencoba deketin gue.

Putra pun jujur dia emang chatting sama beberapa cewek, tapi katanya yang sampe bikin dia nyaman cuma gue. Dengan tololnya gue percaya doong. Duh gustiiiiiiii

Tapi dari situ gue juga mulai waspada, seenggaknya gue tahu kalau dia emang lagi nebar jaring. Tapi lama-lama kok ya gue nyaman juga. Akhirnya gue coba bilang ke Putra.

“Lu lagi nyoba bikin gue nyaman? Nanti kalau gue nyaman lu bakal ngilang ga? Gak usah bercanda sama perasaan”

Lalu Putra mengeluarkan banyak teori, intinya dia bilang gak mau mainĀ², bahkan dia ngajak gue serius apalagi kalau gue bisa terima kekurangan dia.

Awalnya gue agak gimana gitu terlalu basi sih, tapi akhirnya pertahanan gue runtuh. Gue terima niat dia yang “katanya mau serius”. Dari semua cowok yang pernah deket sama gue, cuma Putra yang statusnya paling jelas, yaitu PACAR.

Suatu hari kita jalan bareng, lalu dia minta tolong pegangin hapenya karena kondisinya lagi agak ribet saat itu.

Kemudian hapenya nyala, nongol pop up chat whatsapp. Otomatis gue bisa liat dong itu isi chat walau tanpa gue buka.

Kamu masih peduli sama aku?”

Pesan masuk dari cewek yg kontaknya di save pake emot hati.

Wah si brengseeeek, mata gue kaya yang langsung zoom in zoom out gitu. Sejujurnya saat itu panaass hati oweee bacanya. Tapi gue mencoba santai, gue mau selesaiin semua dengan cara yang baik. Maka gue tanya lah ke dia baikĀ² walau aslinya pengen gue lempar gelas mukanya.

Intinya yaa dia takut kalau gue ninggalin dia maka dia mempersiapkan cadangan. Cuma dia bego makanya ketauan. Hiiiih dasaar kadal burik. Setelah itu ya jelas laaah gue memilih putus, walau setelah putus Putra sempet drama. Padahal dia yang salah tapi dia yang ngegas terus kan anyiing. Sekarang gue dan Putra sudah sama-sama tenang di alam kita masing-masing.

Gue masih di bumi, dia kembali ke habitatnya bersama para kadal, biawak dan buaya.


Baim

Ubu-ubur lucu siih tapi bikin sakit


Nah kalau ini smooth, paling tidak terduga dan cukup bikin pengen ngegaplok. Karena gue sama sekali gak ngerasa kalau Baim ada di deket gue tapi kok tau-tau hati gue terguncang hebat hahahaha kaaan bodooh namanya.šŸ¤£

Baim itu sopan banget anaknya, baik, perhatian tapi ya pada akhirnya gue menganggap dia bangsat sih wkwk

Serius dia baik banget bangeeet bangeet tapiii ternyataaa gaeesss dia itu punya pacar. Iyaa dia punya pacar, tapi masih bisa baik dan perhatian ke cewek lain juga. Apa gak gemesin tuuh?

“Aah itu mah lu aja yg baperan.” kata salah satu temen gue.

Yaa sekarang gini, kalau lu jadi gue bakal baper atau engga? Cobaaa yaaa

Kalau di luar sana banyak cowok yang cuma basa-basi nanyain makan tapi Baim tipe yg langsung beliin makan.

Kalau gue lagi susah dia orang yg bakal bantuin tanpa gue minta. Walau dia lagi capek aja dia dengan suka rela jemput gue padahal jelasĀ² gue bisa pergi sendiri naik motor atau naik ojol.

Gimana gak terguncang coba hati guee saat tau ternyata dia punya pacar. BGST laah

Sampe saat ini dia masih baik sama gue walau gue mulai malees nanggepinnya. Dan epicnya dia gak tau kalau gue tau dia punya pacaršŸ¤£šŸ¤£šŸ¤£

Lebih tepatnya gue gak tau sih, mungkin dia pura-pura aja sama kaya gue yang pura-pura gak tahu kalau dia punya pacar karena gue udah males banget buka obrolan sama dia.

***

Jadi sekarang itu gue jadi bingung sebenarnya definisi baik itu gimana. Kalau denifisi baik itu yang engga ngerokok, mabok dan ngedrug yaa merekaa masuk kategori baik kok. Tapi kenapa rasanya ngehe banget haaha

Gue tahu engga semua cowok sama, gue percaya masih ada cowok baik di muka bumi ini walau pun gue gak tahu dia nyempil di belahan bumi mana.

Cowok-cowok diatas cuma gambaran beberapa orang aja, gak adil memang kalau di sama ratakan walau rasanya gue PENGEN MEMUKUL RATA SEMUA COWOK WKWKW #Bercandaaa

Sebenernya engga adil juga kalau misal cewek selalu dianggap baperan, yaa kalau emang engga mau di baperin sebagai cowok harusnya bisa jaga sikap dong. Kan baper juga engga yang ujug-ujug dateng sendiri pasti ada pematiknya maliiiih.

Sekian cerita dari gue.

Published by sriradi

gak terlalu suka nulis tapi suka ngepoin tulisan hahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: