MASA SEKOLAH

Mungkin hampir setiap anak yang masuk sekolah menengah atas selalu memilih sekolah yg terbaik dan sudah memiliki punya bayangan ingin jadi apa nantinya.

Tapi, rasanya aku engga pernah ngerasain itu, yang aku mau cuma sebatas ingin sekolah. Engga pernah mikirin sekolah di mana, atau pun jurusannya apa. Pokoknya yang penting aku bisa lanjut sekolah.

Sampai akhirnya aku benar-benar dapat kesempatan untuk lanjut sekolah, lalu salah satu guru menyarankan supaya aku masuk sekolah kejuruan swasta.

Guruku juga coba memberikan alasan kenapa aku dipilihkan sekolah itu beserta jurusannya, tidak direkomendasikan untuk mendaftar ke SMA Negeri walau saat itu nilaiku cukup bagus. Alasannya cukup sederhana, karena sekolah itu jaraknya hanya sekitar 2-3 KM dari rumahku.

“Kalau masuk negeri nanti bapak kamu bingung mikirin ongkos harian, dan kalau SMK kamu bisa langsung kerja. SMA harus kuliah lagi.” begitu pesan guruku dulu.

Aku mengangguk tanda setuju, lagi pula keinginanku kan hanya sekedar ingin sekolah, jadi rasanya hal itu sudah cukup.

Aku mengambil jurusan akuntansi, lagi-lagi itu hanya bermodalkan “disuruh guru” aku mana tahu apa itu akuntansi, tapi aku tetap nurut.

“Semoga ini pilihan terbaik buat kamu, ibu selalu mendoakan yang terbaik buat kamu, di mana pun kamu sekolah Ibu berharap kamu bisa menjaga nama baik kamu, dan tidak pernah berkecil hati.”

Aku ingat betul, kata-kata itu aku dapatkan setelah aku selesai mendaftar menjadi siswa baru. Pesan yang entah kenapa sangat membekas di hatiku.

Masa orientasi siswa pun dimulai, aku diminta membawa banyak hal oleh para kakak OSIS. Mulai dari membeli wafer, coklat hingga membuat papan nama seunik mungkin.

Walau sekolahku bukan sekolah favorit ataupun elit tapi rasanya tidak sedikitpun mengurangi rasa bahagia kala itu. Akhirnyaaa aku resmi menjadi siswi Sekolah Menengah Kejuruan.

Lucunya, ditengah kebahagiaanku karena bisa melanjutkan sekolah, ada saja orang yang sibuk mencibir.

“Alah sekolah di sekolahan itu paling nanti jadi cewek gak bener, kalau gue di sekolahin di situ sih mending gak sekolah sekalian” yaa begitulah kira-kira komentar beberapa teman saat tahu aku sekolah swasta yang terkenal ceweknya genit-genit sedangkan yang cowok senang tawuran. (Lagian kalau dipikir-pikir sekolah mana coba yang gak tawuran)

Untuk kesekian kali, aku tidak peduli. Ya sudah lah yaa yang penting aku bisa sekolah, tapi sejak saat itu aku jadi punya keinginan “setelah lulus aku harus kuliah”.

Padahal sekolah saja baru di mulai, tapi sudah kebayang mau kuliah hahahaha

Tapi kenyataannya perjalanan sekolahku tidak semulus yang kubayangkan. Aku banyak melewati fase yang cukup menegangkan terutama dalam hal pergaulan.

Kalau masalah pelajaran, walau pun aku asing dengan akuntansi tapi aku cukup baik dalam belajar.

Tahun pertama aman, nilai akuntansiku diatas rata-rata. Aku pun enjoy dengan mata pelajaran akuntansi kecuali pajak. Aku paling benci pajak. Pertemanan ku pun aman, aku tidak merasa ada hal yg mengganggu.

Kenakalan kami hanya sebatas berisik di kelas, ngobrol saat guru menjelaskan atau janjian untuk tidak mengerjakan pe er.

Saat naik kelas dua lah aku mulai sadar ternyata pergaulan anak remaja itu emang horor yaa. Beberapa temanku ada yang harus putus sekolah akibat pergaulan bebas.

Untungnya kenakalanku di sekolah (di luar sekolah mah beda ya #eh) hanya pernah ikut membolos sekolah bersama lebih dari 10 orang. Kalau harus menjelaskan alasan kenapa bolos, sepertinya aku tidak memiliki alasan. Hanya sekedar ingin saja. Dan itu kali pertama aku bolos sekolah, tentuu sajaa terulang kembali. hahahah

Tahu apa yang kami lakukan? Sungguh tidak jelas gaeess hahaha, kita pergi ke salah satu mall yang mana cuma untuk liat-liat ajaa, lalu pulang ke rumah salah satu teman. kalau dipikir-pikir sekarang sih asli gak jelas banget, cuma haha hihi. Mendingan sekolah sih.

Tapi dari bolos bareng itu sih aku jadi kenal dekat dengan beberapa temen di kelas, daaaan semakin tahu bobroknya pergaulan anak sekolah wkwk

Iihh ceritanya ngelantur kemana-mana deeh yaa, intinya selama sekolah aku menikmati banget masa itu, aku banyak dapat pelajaran (bukan cuma sekedar pelajaran sekolah, lebih banyak ke sosial sih menurut aku.)

Ternyata engga semua anak yang sekolah itu tahu untuk apa dia sekolah, engga semua anak yang punya kesempatan sekolah sadar bahwa sekolah itu sangat berarti.

Banyak anak yang sekolah hanya sebatas karena memang semua orang sekolah. Jadi sekolah kaya sebatas budaya aja sih, engga ada makna apa-apa.

Mungkin akan ada orang yang menganggap “ah masa sih begitu?.” Tapi kenyataannya emang gitu kok. Engga semua orang melek tentang pentingnya pendidikan.

Bahwa pendidikan itu bukan cuma sebatas kertas bertuliskan ijazah yang tercantum nilai-nilai akademis lalu bisa dibanggakan ke sana ke mari. Harusnya pendidikan itu lebih bisa mendidik karakter dan pola pikir, Iya gak sih?

Udaah aaah, makin ngelantur sih abisnya 😂 #sekian

Published by sriradi

gak terlalu suka nulis tapi suka ngepoin tulisan hahaha

46 thoughts on “MASA SEKOLAH

  1. saat masa-masa sekolah emang banyak banget pengalaman yang diperoleh..
    salah satunya pengalaman coba-coba segala hal untuk pertama kalinya karena cuma pengen tahu aja rasanya gimana..hehe..

    nice post!

    Like

  2. Jam sekolah aku jadinya masuk SMA, walaupun dikasih pilihan untuk masuk SMK. Di penjurusan, aku milih masuk IPA, yaa karena emang suka matematika dan fisika. Meskipun nilai fisika waktu itu mepet. Gurunya kurang asyik, jadi ilmunya ga keserap dengan baik..wkwkwk

    Masa SMA itu emamg masa nakal dan pencarian jatidiri kok. Jadi sekolah cocok untuk pembentukan karakter seseorang.

    Like

  3. Buat aku yang pernah putus sekolah setahun pas SD sih, sekolah itu anugrah banget ya. Bisa sekolah tuh rasanya bersyukur banget. Makanya dulu aku pas sekolah ga pernah bandel. Eh kok jadi curhat 😂

    Like

  4. Kaaaak, aku jadi inget masa SMK ku dulu. Dulu sekolahku juga di SMK Swasta gara-gara illfeel sama SMK Negeri yang gedungnya kok memprihatinkan, fasilitasnya gak lengkap kayak di swasta. Dan sama kayak kamu kak, dulu sekokahku karena mayoritas anak cewek, dicap sekolah anak binal. Astagfirullah, pokoknya jelek banget deh imagenya, katanya siswinya pada centil² dll. Tapi aku juga cuek aja sih, waktu itu prinsipnya bener atau enggak seseorang itu bukan ditentukan dari sekolahnya, tapi dari orang itu sendiri. Mau dia sekolah di sekolah favorit tapi kalau orangnya udah gak bener, ya tetep wae. Haha… Ah, jadi panjang. Anyway, makasih udah nulis ini kak, aku jadi berasa nostalgia. Hihi

    Like

  5. Jaman2nya putih abu2. Selalu pake kaos di dalam seragam biar pulangnya bisa ke salah satu mall yg banyak anak sekolahan yg memakai kaos dan bawahan rok/celana panjang abu2. Nonton film di bioskop yg harganya bersahabat, hanya 10rb. 🤣

    Like

  6. Masa-masa sekolah memang indah untuk dikenang ya. Apalagi momen bareng temen-temen, dibanding momen belajarnya. Hahaha. Salah satu masa-masa terbaik dalam hidup 🙂

    Like

  7. Bener juga ya kayanya dulu mikirnya sekolah ya sekolah aja, nggak kepikiran buat masa depan dll. Pas sekarang baru deh kadang suka nyesel kenapa dulu nggak begini atau nggak begitu.
    Btw, aku pertama kali bolos juga pas SMK haha

    Like

  8. jadi inget zaman sekolah aku tuh pendiem banget, tapi pernah ikut2an bolos satu mata pelajaran yang gurunya tuh absen, tp gak jauh2 cuma kekantin

    Like

  9. Alhamdulillah ya, masih diberikan kemudahan untuk bisa sekolah SMK dengan jarak sekolah yang dekat dan bisa main ke Mall pula. Soalnya di daerah terkadang untuk menuju sekolah mereka harus berjuang waktu dan fisik.

    Like

  10. Sekolah di SMK nih, keren. Menurutku SMK itu bisa kasih optional ke kita, bisa kerja atau langsung kuliah. Walaupun SMA juga sama sih. Tapi SMK itu ada basic jurusan kayak di bangku kuliah. Di Jepang, Malaysia setauku ada sekolah kejuruan juga. Aku juga lulusan SMK, dan realitanya memang benar adanya.

    Like

  11. Sekolah saya termasuk yang gak tauran. Gak pernah bolos sekalipun. Gak pernah telat datang ke sekolah. Nakalnya saya cuma sekadar main kartu di kelas

    Like

  12. Aku aja yang SMA puluhan tahun lalu, saat milih jurusan kuliah dipilihin kakak kwkwkw..
    Kayaknya memang bener, lempeng sekolah aja tanpa punya tujuan nanti akan kemana itu banyak dialami anak sekolah ya
    Duh PR bener nih buat anakku nanti, gimana biar mereka punya tujuan mau lanjut kemana sekolahnya sejak dini

    Like

  13. Gimana, seru khan bolos sekolah masa SMA? Baguslah dirimu merasakan masa-masa SMA yang bandel menyenangkan tapi tidak brutal. 😆 Setidaknya dirimu punya pengalaman dan bisa memaklumi kalau nanti di masa mendatang, anak merasa bosan sekolah dan membolos sesekali. 😆

    Like

  14. Duh jadi nostalgia jaman smk dulu, pernah juga bolos janjian satu kelas. Tapi posisinya udah ujian dan tinggal nunggu hasil ujian aja. Waduh sempet booming tuh kelasanku auto viral karena bolosnya aja kompakan sekelas. Maafkeun pak guru bu guru

    Like

  15. Hai Kak Ser. Sesuatu banget ya kalau mengenang masa sekolah. Apalagi saat SMA. Kalau kak Ser dengerin saran guru untuk masuk SMK, saya juga ikutin saran guru pilih jurusan kuliah. Padahal waktu itu pengen banget kuliah di jurusan biologi. Namun Sekarang saya mesti berterimakasih sekali dengan guru tsb.

    Like

  16. Dulu aku juga mikirnya sekolah kejuruan itu hanya untuk anak2 yang gak terlalu memikirkan sekolah. Apalagi kebanyakan SMK di tempat tinggalku anaknya sering tawuran, tapi makin ke sini aku justru menyesal kenapa dulu enggak masuk SMK jd bisa langsung kerja…tapi memang harus pilih2 SMKnya sih…hehehe.

    Like

    1. Tapi sebenarnya kalau jaman skrg gak terlalu ngaruh kak, walau SMK udah diajarin ttg dunia kerja tapi kalau gada orang dalem gabisa kerja back office wkwk (jaraang bisa)

      Like

  17. Haru banget baca tulisan ini. Sama kak, aku jga gtu dlu. Masuk sekolah yang penting deket rumah. Tp kebetulan emg skolah unggulan. Akibatnya adalah aku merasa paling cupu di situ. When temen2 k sekolah bawa mobil, aku cuma yg makan bekel di belakang parkiran. Hha

    Like

  18. Aku selama sekolah nggak pernah bolos. Haha. Aku anaknya lurus banget pas sekolah. Telat pun cuma sekali. Karena abis itu dimarahin sama ortu trus nggak berani mepet2 ke sekolah. Haha

    Like

  19. Dulu waktu SMA menjauh dari Akuntansi, makanya melarikan diri ke IPA. Eh, pas kuliah malah masuk Akuntansi. Semoga tetep bisa nikmatin akuntansi yaaaaaah… walaupun nantinya tetep kebantu sama program-program yaaaah.

    Like

  20. Sekolah buatku menyenangkan karena dapet ilmu baru dan pembelajaran baru, tapi kebanyakan juga sepengalaman teman2ku masuk sekolah kejuruan karena memang keinginan orang tua mereka bukan anaknya sendiri

    Like

  21. Iyes, setuju sekali dengan hal itu kak. Sangat setuju sekali bahwasanya pendidikan seharusnya memang ditujukan untuk pembentukan karakter dan pola pikir, dan fondasi utamanya harus dimulai dari rumah dulu, dari lingkungan keluarga. Miris rasanya jika ternyata masih banyak yang belum mengerti arti dan pentingnya arti sebuah ilmu dan belajar yang sesungguhnya. Meresahkan tapi memang nyata adanya. Lebih sedih lagi bila tidak tahu kemana arah yang akan dituju, tidak tahu maunya apa, mau jadi apa, tujuannya apa hingga impiannya apa. Yah begitulah, jadi panjang…haha.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: